Your Ad Here




Menuntut Ilmu Wajib bagi Semua Mukmin dan Mukminah



Kurniailah Kami Dengan Ilmu Yang Bermemfaat

Ilmu itu bagaikan bintang-bintang yang gemerlapan
Menyinari hati sanubari setiap insan yang mendamba kebenaran





Friday, September 26, 2014
Potret Hati 7(2)

Mulut bergerak-gerak tetapi bunyinya tiada. Cara Encik Zainal mengucapkan terima kasihlah tu.  Apa pun, yang penting Encik Zainal sudah duduk. Bersandar dengan kedua tangan bertaut di atas peha.

Puan Nurul Iman menerima kelaian itu seadanya, sangka baik adalah asas utama kaedah kaunseling.

Namun sesi kaunseling itu tidak ke mana-mana. Semua soalan yang ditanya oleh Puan Nurul Iman, tidak dijawab. Encik Zainal lebih suka merenung tangannya yang bertaut di atas peha atau jubin-jubin lantai berwarna beige yang memisahkan jarak di antara Encik Zainal dengan Puan Nurul Iman. Setiap detik berlalu, dirasanya seperti seminit. Satu minit dirasa bagai sepuluh minit. Encik Zainal mula gelisah. Bila lagi Puan ni nak habis mengomel? Rungutnya dalam hati.

Akhirnya, sesi kaunseling itu menjadi satu medan bercerita. Cerita macam-macam..... semunya berasakan motivasi diri dan kejayaan kaunseling. Walaupun pada zahirnya, tiada sesiapa yang mendengar, Puan Nurul Iman tetap bercerita. Selepas setengah jam bercerita, Puan Nurul Iman pun menutup sesi kaunseling yang pertama itu.

Encik Zainal balik ke bilik. Berbaring menelentang, tangan di letek di bawah kepala, cara Encik Zainal berehat selepas sesuatu aktiviti yang tidak digemarinya. Kipas angin yang berpusing ligat, memutar fikirannya. Encik Zainal persimis yang keadaannya tidak akan berubah biar apa pun cerita yang didengarnya dari Puan Nurul Iman. Biar apa kata-kata semangat pun yang diucapkannya, mendung petang tidak akan berkurangan hingga ke senja! Memang sudah nasibnya begitu!

Sebagai seseorang yang telah beberapa tahun berkecimpung dalam bidang kaunseling, kelaian membisu adalah perkara biasa. Puan Nurul Iman bersabar. Suatu ketika nanti Allah akan memberikan pertolongan kepadanya, doa Puan Nurul Iman persis begitu.

Setiap bulan Puan Nurul Iman bertugas di rumah jagaan orang tua itu, Encik Zainallah yang pertama ditemui. Mengapa Encik Zainal yang menjadi kelaian yang diutamakannya, dia belum hendak memikirkan sebabnya. Dalam kepalanya hanyalah susunan cerita yang akan disajikan pada kelaian yang seorang ini, sekurang-kurangnya untuk sepuluh atau lima belas minit setiap kali bertemu.

 

"ASSALAMUALIKUM.  Kak Long apa khabar?" .

 “Waalaikum salam. Alhamdulillah baik. Baru balik kerja. Kat mana tu? Angah  kat Serdang ke Kat Penang?”

“Kat Serdang. Akak dan keluarga sihat?”

 “Abang Man sihat, akak pun sihat, anak-anakpun sihat, Alhamdulillah.  Angah macam mana”

“Sihat, Alhamdulillah. Telebih sibuk belajar, terlebih pulak makan. Dah nak jadi terlebih sihat pulak.”

Mereka ketawa bersama.

“Mursyid dah boleh berjalan ke Kak Long?”

“Baru pandai berpaut. Sebulan dua lagi bolehlah kut dia belajar berjalan.”

“Comel budak tu.”

Senggang. “ Kak Long, angah nak minta tolong ni. Hujung bulan depan angah ada seminar di Sarawak. Angah dah tengok kat Internet ada flight murah. Nanti angah sms kan internary. Diutnya nanti angah masukkan dalam akaun bank Kak Long.”

“Tak payahlah kira pasal duit tu.”

“Tak apa Kak Long. Angah pergi dua orang. Nanti kami boleh claim dari duit projek penyelia kami.”

“Nanti Abang Man balik, Kak Long bagi tahu dia.”

“Terima kasih. Kak Long. Susahkan Kak Long aje.”

“Tak apa. Lagipun belum kerja ni tak perlulah Angah ada kad kredit sendiri.”

Usai urusan Ummu Aiman meletakkan telefon bimbit ke dalam laci. Dia dan Saidah menyambung kerja makmal masing-masing. Mereka menjangka pukul tujuh lebih baru mereka boleh balik dari makmal ke rumah. Itulah rutin pelajar-pelajar siswazah yang tidak jemu-jemu melakukan penyelidikan.

Posted at 12:01 pm by ismad
 




Friday, September 19, 2014
Suruh Yunus 96-109





Terjemah Ayat-ayat 96-109 Suruh Yunus


Ayat-ayat berikut adalah merupakan panduan yang Allah berikan kepada Nabi Muhammad SAW dalam berdakwah kepada orang-orang bukan Islam. Prinsip ini hendaklah diikuti oleh pendakwah sepanjang  zaman hingga hari qiamat.

Surah Yunus dibentangkan dalam struktur yang mempunyai bahagian-bahagian berikut:
1. Keadaan penduduk jahiliah Mekah:
 (i)  yang menyekutukan Allah.
 (ii) Ketidakpercayaan mereka pada hari pembalasan dan hari akhirat. Mereka tidak percaya yang manusia akan dihidupkan semula selepas mati.
 (iii)  Mereka tidak percaya kepada Muhammad sebagai Nabi dan Rasul  dan dari itu tidak percaya Al-Quran itu datangnya dari Allah.

Allah berfirman (yang mafhumnya):

Yunus 10:37
"Dan bukanlah Al-Quran ini sesuatu yang boleh diada-adakan oleh yang lain dari Allah; tetapi Al-Quran itu diturunkan oleh Allah untuk membenarkan Kitab-kitab yang diturunkan sebelumnya, dan untuk menjelaskan satu persatu hukum-hukum Syarak yang diwajibkan (atas kamu); tidak ada sebarang syak dan ragu-ragu pada Al-Quran itu tentang datangnya dari Allah, Tuhan yang mencipta dan mentadbirkan sekalian alam
."

Yunus 10:57
Wahai umat manusia! Sesungguhnya telah datang kepada kamu Al-Quran yang menjadi nasihat pengajaran dari Tuhan kamu, dan yang menjadi penawar bagi penyakit-penyakit batin yang ada di dalam dada kamu, dan juga menjadi hidayah petunjuk untuk keselamatan, serta membawa rahmat bagi orang-orang yang beriman.
 
Yunus 10:58
Katakanlah (wahai Muhammad) "kedatangan Al-Quran itu adalah semata-mata dengan limpah kurnia Allah dan kasih sayangNya, maka dengan isi kandungan Al-Quran itulah hendaknya mereka bersukacita (bukan dengan yang lainnya), kerana ia lebih baik daripada apa yang mereka himpunkan dari segala benda dan perkara yang tidak kekal)".

  (iv).  Allah memberikan gambaran tentang balasan syurga yang penuh nikmat bagi orang-orang yang beriman dan menerima dakwah Nabi SAW. Sebaliknya bagi orang-orang yang ingkar dan mendustakan Nabi SAW dan Al-Quran yang di bawanya, balasannya ilah sikasa yang amat pedih di dalam neraka.

 2. Pada bahagian ini Allah meceritakan kisah-kisah benar tentang umat-umat terdahulu yang ingkar kepada Nabi-Nabi dan Rasul-Rasul yang diutuskan oleh Allah.  Kaum Nabi Nuh AS (ayat 71-74) dan  Kaum Firaun (ayat 75-93) d musnahkan oleh Allah kerana keingkaran dan kesombongan mereka. Kaum Nabi Yunus AS (ayat 98) diselamatkan daripada bencana yang akan ditimpakan ke atas mereka kerana mereka bertaubat dan beriman setulus hati setelah melihat bencana itu mula didatangkan kepada mereka.

 
Kisah-kisah ini sepatutnya menjadi iktibar kepada orang-orang jahiliah Mekah.  Namun dia antara mereka ada yang tetap ingkar dan ada yang mahu beriman. Semua yang terjadi adalah ketentuan daripada Allah Subhanahu Wataala.

3.  Bahagian terakhir ini adalah bahagian kesimpulan. Pada bahagian ini Allah memberikan panduan kepada Nabi Muhammad  SAW semasa berdakwah. Allah memberikan panduan bagaimana hendak menjawab saolan-soalan yang datang dari kaum musyrik.


Yunus 10:96
Sesungguhnya orang-orang yang telah ditetapkan atas mereka hukuman Tuhanmu (dengan azab), mereka tidak akan beriman.  (http://www.surah.my/10)

Sesungguhnya orang-orang yang telah ditetapkan atas mereka menerima titah (siksa) daripada Tuhanmu, mereka tidak akan beriman.
(Tafsir Al-quran oleh Ahmad Sonhadji Mohamad)
 
Yunus 10:97
Walaupun datang kepada mereka segala jenis keterangan dan tanda-tanda (yang membuktikan kekuasaan Allah dan kebenaran Rasul-rasulNya), sehingga mereka melihat azab yang tidak terperi sakitnya.

Walaupun mereka didatangi segala macam keterangan sehingga mereka melihat siksa yang pedih.


Yunus 10:98
(Dengan kisah Firaun itu) maka ada baiknya kalau (penduduk) sesebuah negeri beriman (sebelum mereka ditimpa azab), supaya imannya itu mendatangkan manfaat menyelamatkannya. Hanya kaum Nabi Yunus sahaja yang telah berbuat demikian - ketika mereka beriman, Kami elakkan azab sengsara yang membawa kehinaan dalam kehidupan dunia dari menimpa mereka, dan Kami berikan mereka menikmati kesenangan sehingga ke suatu masa (yang Kami tentukan).

Tidak ada suatu negeri (penduduknya) sesebuah negeri yang beriman lalu keimanannya itu berguna kepadanya kaum Nabi Yunus. Tatkala mereka beriman, Kami hilangkan siksaan hina daripada mereka dalam kehidupan dunia, dan mereka Kami berikan kesenangan hingga ke suatu masa (yang tertentu).


Yunus 10:99
Dan (bukanlah tanggungjawabmu wahai Muhammad menjadikan seluruh umat manusia beriman), jika Tuhanmu menghendaki nescaya berimanlah sekalian manusia yang ada di bumi. (Janganlah engkau bersedih hati tentang kedegilan orang-orang yang ingkar itu; kalau Tuhan tidak menghendaki) maka patutkah engkau pula hendak memaksa manusia supaya mereka menjadi orang-orang yang beriman?

Dan kalau Tuhanmu menghendaki nescaya orang yang ada di muka bumi berimanlah seluruhnya. Adakah engkau hendak memaksa manusia supaya mereka menjadi orang-orang yang beriman?



Yunus 10:100
Dan tiadalah sebarang kuasa bagi seseorang untuk beriman melainkan dengan izin Allah (melalui undang-undang dan peraturanNya); dan Allah menimpakan azab atas orang-orang yang tidak mahu memahami (perintah-perintahNya).

Tidak ada seorangpun yang akan beriman melainkan dengan izin Allah, dan Dia menjadikan siksa untuk orang-orang yang tidak berakal


Yunus 10:101
Katakanlah (wahai Muhammad): "Perhatikan dan fikirkanlah apa yang ada di langit dan di bumi dari segala kejadian yang menakjubkan, yang membuktikan keesaan Allah dan kekuasaanNya). Dalam pada itu, segala tanda dan bukti (yang menunjukkan kekuasaan Allah), dan segala Rasul (yang menyampaikan perintah-perintah Allah dan memberi amaran), tidak akan memberi faedah kepada orang-orang yang tidak menaruh kepercayaan kepadanya.

Katakanlah: "Perhatikan apa yang ada di langit dan di bumi. Dan tiadalah berguna keterangan-keterangan dan peringatan-peringatan bagi kaum yang tidak beriman.



Yunus 10:102
Maka orang-orang yang tersebut tidak menunggu melainkan (azab Allah) sebagaimana kejadian-kejadian yang berlaku kepada orang-orang yang ingkar yang terdahulu daripada mereka. Katakanlah (wahai Muhammad): "Tunggulah, sesungguhnya aku juga bersama-sama kamu dari orang-orang yang menunggu".

Apakah yang mereka tunggu selain dari keadaan yang serupa dengan hari-hari pada kaum yang telah lampau sebelum mereka? Katakanlah: "Tunggulah oleh kamu, sesungguhnya aku juga bersama-sama kamu dari orang-orang yang menunggu".


Yunus 10:103
Kemudian Kami selamatkan Rasul Kami dan orang-orang yang beriman. Demikianlah juga, sebagai kewajipan Kami, Kami selamatkan orang-orang yang beriman yang menurutmu).

Kemudian Kami (Allah) selamatkan  utusan-utusan Kami dan orang-orang yang beriman pun demikian juga. Wajiblah Kami (tepati) menyelamatkan orang-orang yang beriman yang.


Yunus 10:104
Katakanlah (wahai Muhammad): "Wahai sekalian manusia! Sekiranya kamu menaruh syak tentang kebenaran agamaku, maka (ketahuilah) aku tidak menyembah makhluk-makhluk yang kamu menyembahnya yang lain dari Allah, tetapi aku hanya menyembah Allah yang akan mematikan kamu (untuk menerima balasan); dan aku diperintahkan supaya menjadi dari golongan yang beriman.

Katakanlah : "Wahai sekalian manusia! Sekiranya kamu ragu-ragu tentang agamaku, (ketahuilah) aku tidak akan menyembah apa yang kamu sembah selain Allah. Tetapi aku menyembah Allah yang mematikan kamu, dan aku disuruh supaya menjadi golongan orang yang beriman.


Yunus 10:105
"Serta (diwajibkan kepadaku): ' Hadapkanlah seluruh dirimu menuju (ke arah mengerjakan perintah-perintah) agama dengan betul dan ikhlas, dan janganlah engkau menjadi dari orang-orang musyrik '."

"Dan hendaklah luruskan arah mukamu kepada agama yang lurus seraya cenderung kepadanya, dan janganlah engkau menjadi golongan orang-orang yang menyekutukan (Allah)."



Yunus 10:106
Dan janganlah engkau (wahai Muhammad) menyembah atau memuja yang lain dari Allah, yang tidak dapat mendatangkan manfaat kepadamu dan juga tidak dapat mendatangkan mudarat kepadamu. Oleh itu, sekiranya engkau mengerjakan yang demikian, maka pada saat itu menjadilah engkau dari orang-orang yang berlaku zalim (terhadap diri sendiri dengan perbuatan syirik itu).

Dan janganlah engkau menyeru (memuja) yang lain dari Allah barang yang tidak dapat mendatangkan manfaat kepada engkau dan tidak mendatangkan mudarat kepada engkau. Maka sekiranya engkau berbuat (demikian), sesungguhnya jadilah engkau daripada orang-orang yang aniaya.


Yunus 10:107
Dan jika Allah mengenakan engkau dengan sesuatu yang membahayakan, maka tiada sesiapa pun yang akan dapat menghapuskannya melainkan Dia; dan jika Ia menghendaki engkau beroleh sesuatu kebaikan, maka tiada sesiapapun yang akan dapat menghalangi limpah kurniaNya. Allah melimpahkan kurniaNya itu kepada sesiapa yang dikendakiNya dari hamba-hambaNya, dan Dia lah yang Maha Pengampun lagi Maha Mengasihani.

Dan sekiranya Allah menimpakan bahaya kepada engkau, maka tidak ada yang menghilangkan kecuali Dia (Allah). Dan sekiranya Allah menghendaki engkau dalam kebaikan, maka tidak ada yang menghalang kelimpahanNya itu kepada sesiapa yang dikehendakiNya. Diberikan kelimpahanNya itu kepada sesiapa yang dikehendakiNya daripada hamba-hambaNya, dan Dia Maha Pengampun lagi Maha Mengasihani.


Yunus 10:108
Katakanlah (wahai Muhammad): "Wahai sekalian manusia! Telah datang kepada kamu kebenaran (Al-Quran) dari Tuhan kamu. Oleh itu sesiapa yang mendapat hidayah petunjuk (beriman kepadanya), maka faedah hidayah petunjuk itu terpulang kepada dirinya sendiri; dan sesiapa yang sesat (mengingkarinya) maka bahaya kesesatannya itu tertimpa ke atas dirinya sendiri dan aku pula bukanlah menjadi wakil yang menguruskan soal (iman atau keingkaran) kamu".

Katakanlah (wahai Muhammad): "Wahai sekalian manusia! Sesungguhnya telah datang kepada kamu kebenaran itu dari Tuhan kamu. Maka siapa yang mendapat petunjuk, sesungguhnya petunjuk itu untuk dirinya. Dan siapa yang tersesat, sesungguhnya (akibat) kesesatan itu (ditanggung) atas dirinya, dan tiadalah aku menjadi wakil (penjaga) bagi kamu."


Yunus 10:109
Dan turutlah apa yang diwahyukan kepadamu serta bersabarlah (dalam perjuangan mengembangkan Islam) sehingga Allah menghukum (di antaramu dengan golongan yang ingkar, dan memberi kepadamu kemenangan yang telah dijanjikan), kerana Dia lah sebaik-baik Hakim.

Dan ikutlah apa yang telah diwahyukan kepada engkau, dan bersabarlah sehingga Allah menghukum (di antara kamu). Dan Dialah sebaik-baik Hakim.

 

Posted at 01:00 am by ismad
 




Wednesday, September 17, 2014
Potret Hati 7(1)


Encik Zainal dan Puan Nurul Iman

 

MENGENDALIKAN KES-KES kemurungan dan hilang personaliti diri di kalangan warga emas memerlukan kesabaran.  Tetapi kesabaran sahaja tidak cukup. Perlu ada skill, perlu ada aura, perlu ada sifat suka menolong dan perlu kesungguhan. Perlu menjiwai tanggung jawab itu. Untuk itu Puan Nurul Iman bertekad mengenali kelaian yang bernama Encik Zainal itu dengan lebih terperinci.

 Puan Nurul Iman menyemak rekod peribadi Encik Zainal. Memang kes berat. Semasa Encik Wahid dulu, Encik Wahid melakukan sepuluh sesi kaunseling.  Puan Nurul Iman terus membelek-belek fail peribadi Encik Zainal, halaman demi halaman. Jelas tiada sesi ke sebelas yang dilakukan oleh Encik Wahid terhadap kelaian itu. Fail peribadi Encik Zainal tidak lagi dikeluarkan dari kabinet fail peribadi oleh Encik Wahid sehinggalah Encik Zainal berpindah tempat kerja, simpul Puan Nurul Iman. Apa nak jadi, jadilah, putus Encik Wahid, mungkin.

 Cik Latifah yang datang selepas Encik Wahid, boleh bertahan lebih lama sedikit.  Dua belas kali sesi kaunseling. Selepas dua belas kali, Cik Latifah berpindah ke tempat lain. Sementara Puan Nurul Iman datang, tiada kaunseling yang dilakukan selama lebih tiga bulan. Jumlah sesi kaunseling terhadap Encik Zainal ialah duapuluh tujuh kali!  

 Masa temujanji dengan Encik Zainal sudah tiba. Dia menutup fail dan menunggu kedatangan kelaian.  Dia berdoa pada Allah supaya dibukakan hati kelaiannnya itu, walaupun pertemuan dengan kelaian itu baru yang kedua kalinya.

 "Encik Zainal masuklah. Puan Nurul Iman ada di dalam." Kedengaran suara Encik Rahim di luar bilik kaunseling. Bilik kaunseling terletak bersebelahan bilik Pengurus kompleks.

 Tuk, tuk, tuk...satu-satu bunyinya, malas tangan itu mengetuk pintu. Nak mengambil bahagian dalam sesi kaunseling, lagilah malas. Dari awal lagi Encik Zainal sudah memutuskan sesiapapun yang akan mengedalikan sesi kaunseling itu, pasti suatu usaha yang sia-sia.

"Sila masuk!" Laungan suara dari dalam memanggil.

 Encik Zainal memulas tombol pintu dan menguakkan daunnya perlahan-lahan. "Assalamualaikum." Dia menyapa dengan mulut separuh terbuka. Malas hendak bercakap.

"Waalikum salam. Terima kasih kerana datang."  Mata Puan Nurul Iman baru sahaja di angkat daripada fail peribadi Encik Zainal. Sambil bercakap itu Encik Zainal bangun dan beredar ke sofa.

 "Sila duduk, Encik Zainal," pelawa Puan Nurul Iman, menunjuk kepada sofa panjang di hadapannya dengan tapak tangan yang terbuka.


Posted at 09:29 am by ismad
 




Monday, September 01, 2014
Siang dan Malam


Terjemahan Ayat-Ayat  70-73 Surah Al-Qasas

(Terjemahan dipetik dari : http://www.surah.my/28)





 Al-Qasas 28:70

Dan Dia lah Allah tiada Tuhan melainkan Dia. Segala puji tertentu bagiNya, di dunia dan di akhirat; dan hanyalah Dia yang berkuasa menghukum, serta kepadaNyalah kamu semua dikembalikan.


Al-Qasas 28:71

Katakanlah: "Bagaimana fikiran kamu jika Allah menjadikan malam kepada kamu tetap selama-lamanya hingga ke hari kiamat; tuhan yang manakah yang lain dari Allah, yang dapat membawakan cahaya yang menerangi kepada kamu? Maka mengapa kamu tidak mahu mendengar (secara memahami dan menerima kebenaran)?"


Al-Qasas 28:72

katakanlah lagi: Bagaimana fikiran kamu jika Allah menjadikan siang kepada kamu tetap selama-lamanya hingga ke hari kiamat; tuhan yang manakah yang lain dari Allah, yang dapat membawakan malam kepada kamu untuk kamu berehat padanya? Maka mengapa kamu tidak mahu melihat (dalil-dalil dan bukti keesaan dan kekuasaan Allah)?"


Al-Qasas 28:73

Dan di antara rahmat pemberianNya, Ia menjadikan untuk kamu malam dan siang (silih berganti supaya kamu berehat padanya dan supaya kamu berusaha mencari rezeki dari limpah kurniaNya, dan juga supaya kamu bersyukur.


Komentar/Tafsir

Allah Maha Esa dan Maha berkuasa atas sesuatu (Ayat 70). Dialah yang memberi semua keperluan untuk manusia dan sekelian yang bernyawa. Allah menyuruh Nabi Muhammad Sallallahu alaihi wassallam memberitahu kepada orang-orang kafir yang menyekutukan Allah, bahawa antara nikmat yang Allah berikan ialah siang dan malam yang silih berganti. Allah berkuasa untuk menghidipkan semula orang yang telah mati dan akan menghukum mereka seadil-adilnya (Ayat 70, 71)

Pada umumnya siang untuk bekerja dan malam untuk berehat. Maka hendaklah manusia bersyukur (Ayat 73) atas nikmat itu . Namun mereka tidakpun mahu mengetahui siapakah yang memberikan nikmat-nikmat tersebut kepada mereka. Bahkan ada yang menyembah selain dari Allah, sedangkan yang memberikan nikmat-nikmat itu adalah Allah.

Allah juga berfirman (mafhumnya):

"Tidakkah mereka (orang-orang zalim) memerhatikan bahawa Kami telah menjadikan malam untuk mereka berehat padanya, dan menjadikan siang terang-benderang? Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi tanda-tanda bagi kaum yang beriman." (An-Naml 27:86)

Walau bagaimanapun Allah juga menciptakkan kerja yang dilakukan pada malam hari. Allah berfirman (mafhumnya):

"Dan di antara tanda-tanda yang membuktikan kemurahannya dan kasih sayangNya ialah tidurnya kamu pada waktu malam dan pada siang hari, dan usaha kamu mencari rezeki dari limpah kurniaNya (pada kedua-dua waktu itu). Sesungguhnya keadaan yang demikian mengandungi keterangan-keterangan bagi orang-orang yang mahu mendengar (nasihat pengajaran). " (Ar-Ruum 30:23)

Apa akan jadi pada manusia jika Allah menjadikan malam  berterusan sehingga hari qiamat atau siang selama-lamanya hingga hari qiama?   Tentu kehidupan manusia akan jadi  tidak teratur.   Waktu makan, waktu tidur dan waktu beribadat kepada Allah tidak dapat diaturkan. Maka manusia hilang arah. 

Allah menyuruh manusia berfikir tentang perkara ini agar dapat bersyukur dengan ciptaanNya dan kembali kepada agama yang menyembah hanya Dia sahaja.  Kerana hanya kepada Allah setiap manusia akan dikemabalikan. Di akhirat kelak mereka akan ditanya tentang amalan mereka ketika hidup di dunia dahulu.

Manusia boleh berfikir mengikut ilmu yang ada pada sesuatu zaman. Dalam zaman teknologi ini kita dapat membuat senerio bahawa, berdasarkan sunnatullah yang mengawal bumi,  tiada apa yang boleh hidup di atas muka bumi ini jika siang atau malam sahaja tanpa bersilih ganti. Jika malam tanpa siang, suhu akan menjadi sangat sejuk. Sebagai contoh, di negara-negara temprat, suhu menjadi sejuk apabila siangnya pendek dan malamnya panjang. Maka malam sahaja tanpa ada siang, air dalam dunia ini akan menjadi ais keseluruhannya.

Dari sudut lain, tanpa adanya siang, pengawapan air tidak berlaku dan dari itu hujan tidak akan turun. Maka tidak ada tumbuhan yang akan hidup di muka bumi.

Seterusnya tidak tumbuhan yang boleh menjalankan fotosintesis, lalu tidak ada oksigen untuk hidupan bernafas.

Sebaliknya, jika dunia ini diliputi siang sepanjangan, maka suhu akan naik sehingga berpuluh kali ganda seperti yang kita alami sekarang. Lihatlah betapa tingginya suhu dinegara temperat dengan hanya sebab waktu siang lebih panjang dari waktu malam. Jika siang sepanjangan, maka suhu akan naik berlipat ganda dari apa yang kita alamai sekarang.  Bolehkan manusia dan haiwan serta tumbuhan hidup di atas meka bumi jika suhu terlalu tinggi?

Maka kita tidak ada pilihan selain daripada mensyukutri nikmat-nikmat Allah dan padaNya sahajalah kita berserah diri.

Wallahu a'alam.


Posted at 01:54 pm by ismad
 




Wednesday, August 27, 2014
Potret Hati 6 (2)

              
Aiman, Qisya dan Lily

“ASSALAMUALAIKUM.”

Selepas tiga kali jawapan salam kedengaran dari dalam rumah.  Suara seorang perempuan.

“Walaikum salam,” ulang tuan rumah.  Terkelu lidah sebentar melihat tetamu yang datang. “Jemput masuk.”

Orang baru. Aiman dan Qisya juga terkelu lidah sekejap sebelum menyambut alu-aluan. “Terima kasih.”

“Oh!   Aiman. Qisya. Masuklah.” 

“Terima kasih makcik.”  Qisya mencium tangan Puan Hasyimah.

“Aiman! Qisya!  Subhanallah. Masya Allah. Macam ada imbasan, tapi dapat nak  connect."

Aiman dan Qisya cuba mengecam perempuan muda itu. Tetapi otak mereka juga tak boleh connect.  Mereka hanya dapat senyum. Namun Qisya dan perempuan itu tetap berjabat tangan dan bersentuh pipi,

"Tak kenal ke saya ni siapa?”

Aiman  dan Qisya cuba mengecam lagi. Qisya terpinga. “Lily ke ni?” Aiman ahkirnya menalah.

“Lily la ni. Baru  dua hari balik dari Ireland.” Puan Hasyimah mencelah, turut excited.

“Doktor Lily lah ni, ya? ”

“Alhamdulillah. Kau orang berdua buat apa sekarang ni?”

“Abang Aiman dah tiga tahun tamat Sarjana Muda. Saya baru habis sekarang ni nak buat master.”

“Tahniah kau orang berdua.”

“Terima kasih."

“Masuklah dalam. Seronok sikit bersembang.”

“Aiman.... Qisya..., Makan tengahari kat sini ya.”

“Tak apalah Mak Cik. Buat susah Makcik aje.”

“Tak susah pun. Makcik tambah aje laukyang Makcik tengah masak ni.”

“Maaflah Makcik kami datang dekat-dekat tengahhari ini. Sebenarnya kami datang nak bercakap sikit dangan Pakcik Ibrahim dan Makcik.”

“Pakcikpun balik dalam pukul duabelas. Nanti makan sekalilah. Lagipun banyak tu nak cerita. Tak habis buka cerita, nasipun dah masak.”  Puan Hasyimah meninggalkan mereka di ruang tamu untuk bekerja di dapur.

“Dah lebih limabelas tahun kita tak jumpa, ya Ly.” Aiman membuka pintu memori sebaik mencicahkan ponggong di sofa

“Ya la Aiman. Ly harap tak terlambat ucap takziah. Bila terfikir nasib kau orang, Ly turut sedih. Ly simpati.”

“Tak apelah Ly. Kami dah terima dugaan walaupun berat. Ayah dan emak Ly pun banyak bantu kami. Apa pun terima kasih atas simpati.”

“Betul kata Abang Aiman.  Kami bersyukur kerana ada orang yang sudi beri pertolongan pada kami.”

Selepas makan tengah hari dan berbincangan dengan Hji Ibrahim dan Puan Hasyimah, Aiman dan Qisya memohon diri.

“Terima kasih Pakcik, Makcik. Apa-apa perkembangan, kami sampaikan maklumat pada Pakcik, Makcik.” Aiman menghulur tangan.

Haji Ibrahim menyambut tangan dan menarik rapat Aiman kepadanya. Usai berpelukan Haji Ibrahim menyatakan kesediaan menjadi tuan rumah majlis meminang. “Insya Allah Pakcik dan Makcik akan usruskan. Sudah tugas kami membantu.”

Aiman menunggu Qisya berpelukan dengan Puan Hasyimah dan kemudian Lily selesai berpelukan. Sekali lagi dia mengucapkan terima kasih. Tetapi kali ini ditambah dengan terrima kasih pada Lily.

“Ly, Terima kasih. Jaga diri baik-baik. Jangan nakal macam dulu dulu.”

“Sama-sama. Jaga diri baik-baik. Jangan ponteng mengaji nanti kena marah Ustaz Ibrahim .”  Lily memeluk tangan ayahnya Haji Ibrahim.    Buat-buat manja macam yang dia suka buat semasa dia kecil.

Semua orang ketawa. Nostalgia.


Posted at 01:21 pm by ismad
 




Tuesday, August 26, 2014
Potret Hati 6 (1)

 

Aiman, Qisya dan Lily

 

“TIKET DAH CHEK IN KE?” 

“Belum. Ada lagi tiga hari. Sekejap lagi Qisya buatlah.”  

“Pukul berapa flight?”

“Sekejap.” Qisya mencapai telefon bimbit lalu melakukan carian.

Aiman menghirup air teh sementara menunggu jawapan. Sempat juga dia menelan sekeping goreng pisang raja.  Pisang tanaman sendiri, tak perlu beli. Dia puas hati.

“Hari Khamis, pukul dua empatpuluh lima, sampai Kuching empat setengah petang.”

“Abang fikir elok kita pergi ke Kelang pagi Rabu, bermalam di rumah Ustaz Lazim, pagi esoknya terus ke KLIA.”

“Qisyapun nak cadang macam tu juga. Baru  tadi Qisya telefon Ustazah Sarah. Suka sangat dia dengar Qisya nak bertunang. Dia kata datanglah ke Kelang sebelum balik Kuching.”

 “Abang rasa bersalah sebab dah lama tak ziarah Ustaz dan Ustazah. Dia orang tu bela kita macam anak sendiri.”

“Dalam dia orang anak ramaipun boleh terima kita menumpang berteduh.”

“Dan menumpang kasih sayang.”

“Qisya rasa nak menangis saja bila teringat nasib kita ni bang Aiman.”

“Kita patut bersyukur. Dalam keadaan kita begitu kita masih dapat menimba ilmu macam orang lain. Tidak semua orang dapat meneruskan pelajaran sampai ke universiti.”

 “Abang Aiman!”

“Kenapa?”

“Qisya kesian tengok abang sorang-sorang. Selepas hari Khamis ni anag kena masak sendiri.  Duduk rumah tak ada orang nak ajak bercakap....”

“Eh tak tengok ke abang bercakap dengan ikan-ikan tu pagi petnag?”

“Bercakap dengan ikan tak sama dengan bercapak dengan orang.”

“What are you suggesting?”

“Abang tak nak kawin ke?”

“Abang ni lelaki, abang kena cari duit. Perempuan sekarang minta hantaran , mak oi... boleh kebulur kita dibuatnya.”

“EZ boleh je, kenapa abang tak boleh?”

“EZ ada papa mama dia backup. Kita ni siapa ada?”

Qisya tesentuh perasaan lalu diam. Benar sekali kata-kata “kita ni siapa ada?” itu. Kata-kata itulah yang telah membuat dia sedih selepas EZ memberitahu yang dia hendak masuk meminang.”

"Qis.. Qisya... " Panggil Aiman perlahan.  “Maafkan abang.  Abang terlepas cakap sebab terlalu excited.”

 “Bukan salah abang. Kalau abang tak cakap macam tu Qisya tetap sedih.” 

Qisya meneguk air lior. Aiman memberi perhatian, tetapi tidak mencelah.

“Abang ingat kan yang Qisya pergi ke majlis bertunang Aisya, minggu sebelum EZ telefon tu?”

Aiman hanya mengangguk.

“Qisya duduk di sebelah kawan akrab Qisya tu semasa bakal ibu mertua Aisya menyarungkan cicin kat jari manis dia. Qisya gembira sangat apabila Aisya dipeluk bakal ibu mertua dia. Masa tu Qisya tumpang seronok apabila emak Aisya mencium pipi dan dahi anaknya.”

Air mata Qisya mula mengalir. Di celah-celah esakan dia terus meluahkan perasaan. “Tapi bila teringat tak ada ibu yang akan memeluk Qisya seperti emak Aisya memeluk dia, mencium pipi dan dahi dia, Qisya rasa macam hari pertunangan Qisya nanti tak sempurna.”

Aiman bangun. Dia menggosok belakang dan memicit bahu Qisya.  Adiknya juga bangun lalu memeluk abangnya. Tangan Aiman mengusap belakang kepala aidknya yang menangis teresak-esak. Sudah takdir begitu, dik. Mula-mula nak cakap pada Qisya begitu, tapi tak jadi. Senyap lagi baik.

Qisya mencari kedamaian di atas dada abangnya buat keberapa ratus kalinya dalam tempoh dua puluh tahun yang telah berlalu. Masa dulu-dulu, kalau berkeadaan begini, Aiman pun akan turut terharu, langsung menitiskan air matanya. Tapi kali ini dia tak macam dulu lagi. Dia sudah dewasa. Lagipun dia lelaki, tak patut mengangis macam adik yang perempuan ni. Dia patut menunjukkan keteguhan seperti tiang tengah sebuah khemah tempat adiknya berteduh.

Posted at 01:42 pm by ismad
 




Monday, July 07, 2014
Sirah Nabi Muhammad SAW

Mufti Ismail Menk dari Zimbabwe telah memberikan satu siri kuliah tentang kehidupan Rasulullah Sallallahu 'alaihi Wasallam. Ikuti kesemua 29 syarahan/kuliah yang beliau sampaikan sepanjang bulan Ramadhan 1433/2012

Senarai Syarahan
Oleh Mufti Ismail Menk




Bahagian I

Jika Image Youtube tidak terpapar sila klik pautan ini Bahagian I


Bahagian II

Jika Image Youtube tidak terpapar sila klik pautan ini Bahagian II


Bahagian III


Jika Image Youtube tidak terpapar sila klik pautan ini Bahagian III



Untuk mencapai syarahan yang lain sila gunakan pautan ini:

http://www.youtube.com/watch?v=PTI8xORtPO0


Posted at 08:50 am by ismad
Comments  




Friday, June 13, 2014
Rezeki



Allah adalah sumber segala rezki bagi seluruh kehidupan. Allah melebihkan rezki kepada yang dikehendaki-Nya dan mengurangkan bagi yang Dia kehendaki. Allah tidak memberikan rezki kepada setiap hambaNya kerana Allah mengetahui apa yang terbaik untuk masing-masing.

Allah berfirman dalam Al-Quran (Al-'Ankabuut 29:62)



Mafhumnya: "Allah memewahkan rezeki bagi sesiapa yang dikehendakiNya di antara hamba-hambaNya dan menyempitkan (rezeki itu) baginya; sesungguhnya Allah Maha Mengetahui akan tiap-tiap sesuatu."

Allah tidak memberikan rezeki yang banyak kepada semua orang. Bukan semua orang menyedari bahawa semua yang dia perolehi dari usahanya dalah pemberian Allah. Orang yang tidak bersyukur berkumingkinan menjadi sombong dan dan membuat kerosakan sesuka hati.

Allah berfirman dalam Al-Quran (Asy-Syuura 42:27)

 

Mafhumnya:

"Dan kalaulah Allah memewahkan rezeki bagi setiap hambaNya, nescaya mereka akan melampaui batas di bumi (dengan perbuatan-perbuatan liar durjana); akan tetapi Allah menurunkan (rezekiNya itu) menurut kadar yang tertentu sebagaimana yang dikehendakiNya. Sesungguhnya Ia Mengetahui dengan mendalam akan segala keadaan hambaNya, lagi Melihat dengan nyata."

Allah Maha mengetahui tentang semua perkara. Keranya Dialah yang menciptakan semuanya dan tidak ada yang terlepas dari penyetahuan dan kekuasaan Nya. Walau apapun yang diberikan Allah setelah segala dilakukan setiap manusia hendaklah bersyukur akan rezki yang diberikan kepadanya.



Posted at 08:50 am by ismad
 




Friday, April 04, 2014
Kemarau

Kemarau

Kemrau mendatangkan banyak orang. Tetapi dalam kesusahn itu ada rahmat Allah.  Dalam menjalani kehiudupan didunia ini manusia banyak berbuat dosa terhadap hukum-hakam Allah serta berbuat dosa sesama manusia. Allah mahu menyedarkan manusia agar kembali kepadaNya sebagai hamba yang taat dan berserah diri.

Allah berfirman di dalam Al-Quran yang mulia:  Surah  Al-Kahfi 18:54


Katakanlah lagi: "Bagaimana fikiran kamu, sekiranya air kamu hilang lenyap (di telan bumi), maka siapakah (selain Allah) yang dapat mendatangkan kepada kamu air yang sentiasa terpancar mengalir?".

Namun, peringatan dari peringatan yang telah diberikan, manusia tetap dengan kedegilan mereka. Peringatan Allah dilihat sebagai fenomena alam tanpa mahu mengambil iktibar.

Allah berfirman di dalam Al-Quran yang mulia:  Surah  Al-Kahfi 18:54


“Dan demi sesungguhnya Kami telah huraikan dengan berbagai-bagai cara di dalam Al-Quran ini untuk umat manusia, dari segala jenis contoh bandingan; dan sememangnya manusia itu, sejenis makhluk yang banyak sekali bantahannya.”

Marilah kita semua bersama-sama menuju kepada kebaikan dengan ketaqwaan dan kesabaran.  Allah berjanji tidak mensia-siakan pahala oran-orang yang berbuat kebaikan.

Allah berfirman di dalam Al-Quran yang mulia:  Surah Yusuf 12:56

 

“Dan demikianlah caranya, Kami tetapkan kedudukan Yusuf memegang kuasa di bumi Mesir; ia bebas tinggal di negeri itu di mana sahaja yang disukainya. Kami limpahkan rahmat Kami kepada sesiapa sahaja yang Kami kehendaki, dan Kami tidak menghilangkan balasan baik orang-orang yang berbuat kebaikan.”

Allah berfirman di dalam Al-Quran yang mulia:  Surah Hud 11:155


“Dan sabarlah (wahai Muhammad, engkau dan umatmu, dalam mengerjakan suruhan Allah), kerana sesungguhnya Allah tidak akan menghilangkan pahala orang-orang yang berbuat kebaikan.”

Allah berfirman di dalam Al-Quran yang mulia:  Surah  An-Nahl 16:30


“Dan ditanya pula kepada orang-orang yang bertaqwa: "Apakah yang telah diturunkan oleh tuhan yang telah diturunkan oleh Tuhan kamu?" Mereka menjawab: "Kebaikan" orang-orang yang berbuat kebaikan di dunia ini beroleh balasan yang baik, dan sesungguhnya balasan negeri akhirat itu lebih baik lagi; dan memanglah negeri akhirat ialah sebaik-baik negeri bagi orang-orang yang bertaqwa.”

Semua terjemahan dipetik dari: http://www.surah.my

Posted at 04:59 pm by ismad
 




Saturday, March 29, 2014
Terjemahan Ayat-ayat Pilihan


Terjemahan Ayat 63-73 Surah Al-Qasas dan  Ayat 30 Surah Al-Mulk. Dipetik dari : http://www.surah.my/28

Semoga saya dan anda dapat mengambil pengajaran

Al-Qasas 28:68
 
Dan Tuhanmu menciptakan apa yang dirancangkan berlakunya, dan Dia lah juga yang memilih (satu-satu dari makhlukNya untuk sesuatu tugas atau keutamaan dan kemuliaan); tidaklah layak dan tidaklah berhak bagi sesiapapun memilih (selain dari pilihan Allah). Maha Suci Allah dan Maha Tinggilah keadaanNya dari apa yang mereka sekutukan denganNya.

Al-Qasas 28:69

Dan Tuhanmu mengetahui akan apa yang terpendam dalam hati mereka dan apa yang mereka zahirkan.

Al-Qasas 28:70
 
Dan Dia lah Allah tiada Tuhan melainkan Dia. Segala puji tertentu bagiNya, di dunia dan di akhirat; dan hanyalah Dia yang berkuasa menghukum, serta kepadaNyalah kamu semua dikembalikan.

Al-Qasas 28:71
 
Katakanlah: "Bagaimana fikiran kamu jika Allah menjadikan malam kepada kamu tetap selama-lamanya hingga ke hari kiamat; tuhan yang manakah yang lain dari Allah, yang dapat membawakan cahaya yang menerangi kepada kamu? Maka mengapa kamu tidak mahu mendengar (secara memahami dan menerima kebenaran)?"

Al-Qasas 28:72

katakanlah lagi: Bagaimana fikiran kamu jika Allah menjadikan siang kepada kamu tetap selama-lamanya hingga ke hari kiamat; tuhan yang manakah yang lain dari Allah, yang dapat membawakan malam kepada kamu untuk kamu berehat padanya? Maka mengapa kamu tidak mahu melihat (dalil-dalil dan bukti keesaan dan kekuasaan Allah)?"

Al-Qasas 28:73

Dan di antara rahmat pemberianNya, Ia menjadikan untuk kamu malam dan siang (silih berganti supaya kamu berehat padanya dan supaya kamu berusaha mencari rezeki dari limpah kurniaNya, dan juga supaya kamu bersyukur.

Al-Mulk 63:30
 
Katakanlah lagi: "Bagaimana fikiran kamu, sekiranya air kamu hilang lenyap (di telan bumi), maka siapakah (selain Allah) yang dapat mendatangkan kepada kamu air yang sentiasa terpancar mengalir?".

 


Posted at 08:42 am by ismad
 




Next Page
 
PROFILES & COMMENTS




Selamat Datang ke
Blog AlurIlmu




MISI MANUSIA SEBAGAI KHALIFAH DI MUKA BUMI

Seruan para Nabi dan Rasul Sepanjang zaman dari Nabi Adam Alaihis Salam sehingga Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wassalam:

Quluu, "Laa ilaaha illallah"
Katakanlah, "Tiada Tuhan selain Allah"
Say, "No God but Allah"










Disember 2008 Click untuk sambung ke penerbit Jemariseni


Ogos 2010 Click untuk sambung ke penerbit Jemariseni








Petikan dari Novel Untuk Asyikin

Nurasyikin memasuki universiti dengan hati yang berbaur, suka dan keliru, kerana di universiti dia akan mengikuti kursus bioteknologi, sedangkan minatnya ialah bidang sastera.

Setahun berlalu, pelajar cemerlang ini dapat gred yang lemah dan hanya dapat bertahan daripada dibuang dari universiti. Dengan Ketiadaan minat terhadap bioteknologi, bagaimanakah dia dapat belajar dengan baik? Kehadiran teman sebilik yang 'all rouder', Nurul Iffa, juga tidak dapat membantu.....

"Kalau dah tau nak jadi pakar bahasa, kenapa ambil jurusan sains? Lepas tu, masa isi borang UPU dulu, kenapa tak isi aje pilihan yang kau minat tu? Yang gatal masukkan bioteknologi tu buat apa?” Suara Iffa menyaingi nada jawapan klien."

"Masa nak isi borang UPU dulu pun, abah yang bagi senarai pilihan. Syikin isi aje."

Petikan dari Novel Antara Safa dan Marwah

"Saya baru berjinak dengan keusahawanan. Saya dapati orang-orang Melayu kurang memberikan perhatian terhadap makanan. Ada yang tidak mengambil berat status halal makanan. Orang-orang Melayu tidak menghayati makanan halal. Sebab itu makanan halal dkuasai oleh orang bukan Islam. Orang Islam patut menyokong makanan Halal Muslim. Orang lain tidak akan menyokong barang keluaran orang Melayu Islam, sedangkan orang Melayu Islam tidak kisah membeli barangan buatan orang lain. Kita tak meragukan label yang genuaine. Tetapi sesetengah jenama, mereka gunakan label halah itu sewenang-wenangnya."

"Muaz! Ana pun pelik dengan orang Melayu. Mereka tidak hirau sama ada sesebuah restoran itu ada tanda halal atau tidak, orang yang bekerja dalam restoran itu Islam atau tidak. Menutup aurat atau tidak. Sepatutnya apabila ada produk yang dibuat oleh orang Islam, itulah diutamakan. Bukan sahaja menyokong orang Islam tetapi juga memilih yang paling diyakini status halalnya. Makanan mempengaruhi jiwa kita. Mungkin sebab makananlah anak-anak Melayu jadi kumpulan yang terbanyak terlibat dalam masalah sosial."

"Bukan menangis sedih, Humairah. Sebenarnya ibu menangis kerana bersyukur. Tanpa bapanyapun Ardi bisa jadi Doktor Ardi. Hmmm.... Humairah!. Jom petik bunga mawar."

Setengah jam berlalu. Kuntum-kuntum bunga mawar kuning emas sudah digubah cantik di dalam vas. Vas itu di bawa masuk ke dalam rumah.

"Humairah nak ibu bawa ke dalam bilik ke?"

Nur Atiqah mengangguk surut lalu mengikuti Ibu Kartini memanjat tangga. Selesai meletak vas di atas meja sudut, Ibu Kartini keluar bilik dan turun ke tingkat bawah. Nur Atiqah mendekati jambak bunga mawar, lalu menciumnya.

Segar dan menyegarkan. Masa hanya tinggal dua hari lagi. Sempatkah Faisal Hakimi mengirim kuntum mawar seperti ini sebelum waktu ‘Asar hari Isnin ini? Dia mencium jambak mawar lagi. Setitis air mata jatuh ke atas jambak itu.

Tak mungkin. Dia masih di Shanghai. Mungkin juga dia sedang dalam pesawat menuju ke Manila. Setitik lagi air mata jatuh ke atas jambak mawar.............

Akan Datang : Insya Allah
Ikebana: Sebuah Hikayat Yang Merongkai Bibit-Bibit Sejarah Tanah Air yang Semakin Dilupa

Sebelum mengenali Michiko, Najmi tidak kenal apa itu ikebana. Bukan itu sahaja, dia tak tahupun erti yang terangkum dalam bunga, baik namanya, jenisnya, warananya dan baunya. Ikhlas, Micihiko membawa erti bunga kepadanya. Michiko sendiripun sekuntum bunga ... yang tak layu ditelan masa ... hari, bulan dan tahun; selagi hayat dikandung badan.

Michiko memandang lurus ke hadapan, kedua-dua lengan direhatkan pada arm-rest kereta tolak (Wheel chair).Indahnya sawah padi yang menghijau. Seindah sawah padi di sebuah desa di negera sakura, negara yang sedang dirinduinya ketika itu.

Hijau dan damai. Namun disebalik kedamain itu, Najmi tahu ada termaktubnya detik-detik pahit. Detik-detik pahit itu pernah didengar dari mulut datuknya sendiri. Yang sedihnya, ada pihak-pihak tertentu yang memutar-belitkan fakta. Mereka yang tidak tahu hujung-pangkal cerita sebenar, tetapi sanggup menjadi pak turut memartabatkan musuh negara sebagai pejuang kemerdekaan.





   





  ENTRIES & SITE INDEX

<< October 2014 >>
Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat
 01 02 03 04
05 06 07 08 09 10 11
12 13 14 15 16 17 18
19 20 21 22 23 24 25
26 27 28 29 30 31




http://www.hitwebcounter.com/countersiteservices.php


Visitors Number Count

Mulai 1 Februari 2009





free counters





Site Index




My other blogs: "Purplemelastoma
Gedung Ilmu


Mawar Untuk Umi (MUU)
Ceraka sekadar hiburan


[1(1)] [1(2)] [2(1)] 2(2)] [3(1)] [3(2)] [4(1)] [4(2)] [5(1)] [5(2)] [7(1)] [7(2)] [10(1)] [10(2)] [10(3)] [10(4)] [11(1)] [11(2)] [11(3)] [12(1)] [13(1)] [13(2)] [13(3)] [14(1)] [14(2)] [15(1)] [15(3)] [15(4)] [16(1)] [Pengumuman]

Ikebana
Ceraka sekadar hiburan


[1]

Potret Hati
Ceraka sekadar hiburan


[1 (1)] [1 (2)] [1 (3)] [2 (1)] [2 (2)] [2 (3)] [3 (1)] [3 (2)] [4 (1)] [4 (2)] [6 (1)] [6 (2)]

Karya Kreatif

Qisah Nabi Yusuf

Kisah Dan Teladan
Sebagai panduan



>



Panduan Menulis

Asmaul Husna

Kerohanian

Membaca Al-Quran

Ramadhan dan Ibadat Puasa

Solat

Himpunan Doa

Panduan Belajar dan Peperiksaan

Kebajikan

Kebajikan

Unclassified








 

LINKS & INFORMATION


Berita Dalam Negara


Berita Luar Negara


Halaman Sastera



Jalan-jalan Cari Resipi

Resepi Masakan Di Internet




Lagu-lagu Terbaik Universiti-universiti Tempatan



UNIMAS Gemilang



Unimas Gemilang





Terciptalah Suatu Sejarah
Wujudmu di Persada Negara
Di Bumi Kenyalang Bertuah
Kebanggaan Nusa dan Bangsa







Berinovasi dan Berwawasan
Berilmu Berpandangan Jauh
Inilah Hasrat dan Harapan
Kamilah Pendukung Warisan






Teguh Terunggul Namamu

UNIMASku yang Gemilang

Dengan Penuh Keikhlasan

Kami Wargamu di Sini

Berbangga....







Berbudaya, Bersifat Sezaman
Bersatu Hati Mencurah Bakti
Jasamu, Tiada Bandingan
Kau Disanjung dan Dihormati






Wajahmu Tak Kan Kami Lupakan
Sentiasa Terpahat di Ingatan
Menjadi Lipatan Sejarah
Segar Mekar Dalam Kenangan







Teguh Terunggul Namamu

UNIMASku yang Gemilang

Dengan Penuh Keikhlasan

Kami Wargamu di Sini

Berbangga.. ...




UNIMAS Gemilang .....









UKM - Varsiti Kita







UiT M - Wawasan Setia Warga UiTM







UM -Lagu Universiti Malaya





Contact Me

If you want to be updated on this weblog Enter your email here:




rss feed








rel=/tbody /font/font